Biografi Ulama

This category contains 4 posts

Biografi Ulama : Al-Imam Al-Bukhari, Imam Ahli Hadits Yang Ditinggalkan Ummatnya


Penulis : Al Ustadz Ja’far Umar Thalib –hafidhohullah

Negeri Bukhara sebagai negeri muara sungai Jihun yang terletak di sebelah utara Afghanistan dan sebelah selatan Ukraina adalah negeri yang banyak melahirkan imam-imam Ahlul hadits dan Ahlul fiqh. Negeri itu menyimpan kenangan sejarah perjuangan para imam-imam Muslimin dalam berbagai bidang ilmu-ilmu Al-Qur’an dan Al-Hadits. Dapat disebutkan di sini, para Imam Ahlul Hadits yang lahir dan dibesarkan di negeri Bukhara antara lain adalah: Al-Imam Abdullah bin Muhammad Abu Ja’far Al-Musnadi Al-Bukhari yang meninggal dunia di negeri tersebut pada hari Kamis bulan Dzulqa’dah tahun 220 H. dan kemudian juga lahir di Bukhara, Abu Abdillah Muhammad bin Ismail bin Ibrahim Al-Bukhari yang lahir pada tahun 194 Hijriyah dan wafat pada tahun 256 H di sebuah desa bernama Khortanak menuju arah Samarkan. Juga lahir dan dibesarkan di negeri ini Al-Imam Abi Naser Ahmad bin Muhammad bin Al-Husain Al-Kalabadzi Al-Bukhari yang lahir tahun 323 H dan meninggal tahun 398 H. dan masih banyak lagi deretan para imam-imam besar Ahli hadits yang menghiasi indahnya sekarah negeri Bukhara.

Continue reading

Biografi Ulama : Al-Imam Asy-Syafi’i -Rahimahullah-


Al-Imam Asy-Syafi’i Anak Yatim Yang Dimuliakan Allah

Penulis :  Al Ustadz Ja’far Umar Thalib –hafidhohullah

Di kampung miskin di kota Ghazzah (orang Barat menyebutnya Gaza ) di bumi Palestina, pada th. 150 H (bertepatan dengan th. 694 M) lahirlah seorang bayi lelaki dari pasangan suami istri yang berbahagia, Idris bin Abbas Asy-Syafi`ie dengan seorang wanita dari suku Azad. Bayi lelaki keturunan Quraisy ini akhirnya dinamai Muhammad bin Idris Asy-Syafi`ie . Demikian nama lengkapnya sang bayi itu. Namun kebahagiaan keluarga miskin ini dengan kelahiran bayi tersebut tidaklah berlangsung lama. Karena beberapa saat setelah kelahiran itu, terjadilah peristiwa menyedihkan, yaitu ayah sang bayi meninggal dunia dalam usia yang masih muda. Bayi lelaki yang rupawan itu pun akhirnya hidup sebagai anak yatim.

Continue reading

Biografi Ulama : Imam Malik Bin Anas -rahimahullah-


MALIK BIN ANAS Al-ASBAHI, IMAM DARIL HIJRAH
KEGIGIHAN DAN KESABARANNYA DALAM PERJUANGAN DA’WAH

Penulis : Al Ustadz Ja’far Umar Thalib –hafidhohullah

Darul Hijrah itu adalah negeri tempat hijrah. Yang dimaksud di sini adalah negeri tempat hijrahnya Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa ‘ala aalihi wasallam dari Makkah ke Yatsrib yang kemudian dinamakan Al-Madinah An-Nabawiyah atau disingkat dengan kota Al-Madinah. Sekian banyak hadits-hadits NabiShallallahu ‘alaihi wa ‘ala aalihi wasallam yang menerangkan tentang keutamaan kota ini di sisi Allah Ta`ala. Sehingga kota ini terkenal sebagai kota termulia kedua di dunia setelah Al-Makkatul Mukarramah. Di antara hadits-hadits itu antara lain ialah yang diriwayatkan oleh Al-Imam Ahmad bin Hanbal dalam Musnadnya jilid 2 halaman 299 dan At-Tirmidzi dalam Sunannya hadits ke 2680 dan Ibnu Hibban dalam Shahihnya hadits ke 2308 dan Al-Hakim dalam Mustadraknya jilid 1 halaman 91 dan Al-Baihaqi dalam As-Sunanul Kubra jilid 1 halaman 386 dan dihasankan oleh At-Tirmidzi serta dishahihkan oleh Ibnu Hibban dan Al-Hakim. Penshahihan Al-Hakim ini disepakati oleh Adz-Dzahabi. Dari Abi Hurairah radliyallahu `anhu bahwa Nabi Shallallahu ‘alaihi wa ‘ala aalihi wasallam telah bersabda:
“Sebentar lagi akan datang suatu masa dimana orang akan menunggangi ontanya menempuh jarak yang jauh untuk menuntut ilmu. Maka pada waktu itu mereka tidak mendapati seorang pun yang lebih tinggi ilmunya dari Ulama’ kota Al-Madinah.” Al-Imam Ahmad bin Hanbal dalam menerangkan hadits ini menyatakan: “Sebagian kaum Muslimin ada yang mengatakan bahwa Ulama’ Al-Madinah yang dimaksudkan di hadits ini adalah Al-Umari, namun kaum Muslimin menganggap bahwa yang lebih utama dengan kemuliaan ini adalah Malik bin Anas.”

Continue reading

Biografi Ulama : Abu Dzar Al-Ghifari Sosok Pejuang Sendirian


Artikel Islami

Penulis : Al Ustadz Ja’far Umar Thalib –hafidhohullah

Bani Ghifar adalah qabilah Arab suku badui yang tinggal di pegunungan yang jauh dari peradaban orang-orang kota. Lebih-lebih lagi suku ini terkenal sebagai gerombolan perampok yang senang berperang dan menumpahkan darah serta pemberani. Bani Ghifar terkenal juga sebagai suku yang tahan menghadapi penderitaan dan kekurangan serta kelaparan. Latar belakang tabi’at kesukuan, apakah itu tabiat yang baik ataukah tabi’at yang jelek, semuanya terkumpul pada diri Abu Dzar.

Continue reading

"Dipersilahkan bagi Ikhwahfillah sekalian bila ingin menuliskan sepatah atau dua patah komentar, tentunya komentar-komentar yang berakhlak mulia dan yang mempunyai kandungan pahala dari Allah -Subhanahu wa Ta'ala- dan diperbolehkan menyebarkan seluruh isi blog ini dengan syarat untuk kepentingan dakwah Islam dan BUKAN untuk tujuan komersil , serta tidak harus menyertakan URL sumbernya. Jazakumullahu khairan. Barakallohufikum,.."

Twitter

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 4,071 other followers

Mutiara Salaf

Yahya bin ‘Ammar rahimahullah pernah berkata, “Ilmu itu ada lima (jenis), yaitu: (1) ilmu yang menjadi ruh (kehidupan) bagi agama, yaitu ilmu tauhid; (2) ilmu yang merupakan santapan agama, yaitu ilmu yang mempelajari tentang makna-makna Al-Qur’an dan hadits; (3) ilmu yang menjadi obat (penyembuh) bagi agama, yaitu ilmu fatwa. Ketika seseorang tertimpa sebuah musibah maka ia membutuhkan orang yang mampu menyembuhkannya dari musibah tersebut, sebagaimana pernah dikatakan oleh Ibnu Mas’ud radhiyallahu’anhu. (4) ilmu yang menjadi penyakit dalam agama, yaitu ilmu kalam dan bid’ah, dan (5) ilmu yang merupakan kebinasaan bagi agama, yaitu ilmu sihir dan yang semisalnya.” [Lihat Majmu’ Fatawa (X/145-146), Siyar A’lamin Nubala’ (XVII/482)]

Mutiara Salaf

Mu’aadz bin Jabal radhiyallahu ‘anhu berkata : “Wajib atas kalian menuntut ilmu agama ini, karena mengajarkannya adalah amalan yang baik, mempelajarinya adalah ibadah, mengingatnya kembali adalah tasbih, mengadakan penelitian tentangnya adalah jihad, mengajarkannya kepada orang yang tidak mengerti adalah shadaqah, dan mengerahkan segala kesungguhan terhadap ilmu ini dengan mengambilnya dari para ulama merupakan amalan yang mendekatkan diri kepada Allah.”
Dengan demikian orang yang mengadakan penelitian tentang ilmu agama ini adalah mujahid fi sabilillah.” [Majmu’ Fatawa jilid 4/109]